Akses Internet dengan Modem GSM… Asik

Sudah banyak modem GSM untuk akses internet. Alhamdulillah saya sudah coba rasakan manfaatnya. Di berbagai tempat sudah saya coba dan lebih dari lumayan (kalau belum bisa disebut sangat) membantu.

Di Bontang, di Palembang, di Semarang, di Jakarta, di Bandara Cengkareng dan yang lainnya, Di Jalan (saat mobil jalan di Toll), jalan macet, di Rumah, di rumah teman.

Ternyata memang terasa fleksibel akses internet via Modem GSM.

Saat akses juga bisa kirim gambar dan file, apalagi kalau cuma chatting dan browsing terasa enak. Berita-berita online bisa terbaca dimanapun selama sinyal ada.

Biasanya . . .

Sebelum saya akses saya tanya sinyal ke teman yang pake provider Internet..

“Bagaimana sinyal XYZ ?” aku tanya ke teman..

“Bagus,  ada 3” jawabnya.

Biasanya kalau sinyal 3 dari 5, saya buka laptop dan tancap modem.

tidak lama kemudian.. wushh… wush..

Tapi biasanya, diawal-awal.. sinyal tidak langsung penuh… mulai dari 1,2 dan ke 3 nya agak lama.. setelah koneksi terbentuk antara modem dan BTS.. sinyal mulai stabil 3.. dan bisa lebih…

Pernah di tengah kebun pas acara kebun, nunggu  di gubug… bisa juga wush.. wush..

Rasanya asyik sekali, dikelilingi sawah tetapi bisa komunikasi ke seluruh dunia.

Pada umumnya, atau sebelumnya kalau modem GSM belum ramai.. internet itu identik dengan gedung, listrik dan telpon.

Tetapi kini sudah bisa diubah dan menjadi kenyataan dikelilingi nuansa alam: semilir angin sejuk, hamparan sawah hijau dan gemercik air parit,  informasi dunia tetap ada di depan mata..

Pengalaman lain, saat diajak teman muter-muter di Jakarta saya pilih duduk di tengah dan buka laptop akses internet sambil baca-baca berita Jakarta dan buka peta Jakarta di mana jalan yang akan di tempuh dengan membuka wikimapia.org bisa mencari jalur jalan menuju rumahnya.

Pernah juga pengalaman saat mengantar istri  karena tahu akan menunggu agak lama.. maka saya bawa dan buka laptop di mobil dan wush.. wush.. lumayan bisa balas-balas surat di pinggir jalan saat parkir..

Persiapan sebelum pergi memang Batery Laptop harus di charge dulu hingga penuh.. bisa bertahan 2-3 jam cukup untuk akses di daerah yang jauh dari sumber listrik.

Menunggu tidak harus diam atau menganggur. Lebih  bagus kalau ada alat converter dari accu mobil menjadi sumber tenaga laptop. Apakah ada yang sudah memiliki dan menggunakan alat tersebut ? Ditunggu kabarnya.

About mdin