Emergency Lamp dengan LED, praktis dan awet

Listriknya PLN tidak stabill yang deket rumah, meskipun rumah saya dekat dengan Gardu PLN Gejayan. Kalau pas mati bikin kalang kabut, anak-anak ribut… Jika mati tidak selalu bisa diatasi dengan cepat, bisa 3-4 jam atau lebih baru nyala.

Emergency Lamp yang pakai kadang hanya tahan 3 jam, setelah itu mati juga. Andalan berikutnya ya pasti lilin..yang mengandung resiko bisa menyebabkan kebakaran kalau tidak hati-hati, entah besar maupun kecil. Dan usia lilin juga tidak lama.

Kebetulan pas antar anak beli tas di swalayan jalan solo saya mampir ke bagian elektronik mau cari saklar. Eh kok tertarik dengan lampu emergency kecil, ada tulisannya 50 Jam.  Wah bisa 2 hari 2 malam lebih… bisa gantikan lilin saya pikir…

Saya lihat ternyata alat itu pakai LED sebagai lampunya, bukan tabung neon seperti yang sudah ada… Kalau dinyalakan mirip lampu yang ada di HP tertentu yang bisa sebagai senter.. terang dan putih.

Tapi karena harganya diatas 150 ribu saya pikir masih mahal krn saya pernah lihat yang dibawah itu. Akhirnya ya cuma lihat saja.

Lain hari, anak saya akan ada acara kemah sekolah. Dari hasil pembagian tugas regunya kebagian bawa lampu emergency. Wah barangnya gede.. tapi cuma bisa bertahan 3 jam-an. Saya jadi mikir, kasihan bawa barang gede begitu cuma bisa dipakai 3 jam.

Teringat Lampu Emergency Lamp dengan LED yang pernah ku lihat.. jadinya berburu ke toko.

Akhirnya didapatkan paket promo seharga 44 ribu.. Nah ini dia yang dicari..bisa bertahan semaleman dan harganya murah.. Meskipun produknya berbeda dengan yang pernah kulihat sebelumnya.

Ternyata bener… setelah selesai dari kemah.. katanya lampunya dinyalakan terus sampai pagi masih bagus..

Saya cek.. saya nyalakan ternyata masih bagus juga.

Sekarang kalau listrik mati sudah tidak perlu pakai lilin….  pakai emergency lamp yang LED lebih praktis…

Awet dan praktis begitulah kesan saya. sementara..

About me